Alat musik daerah Jawa Barat yang populer : Bestinsurance.id

Alat musik daerah Jawa Barat yang populer

Alat musik daerah Jawa Barat memiliki karakteristik tersendiri dibandingkan alatmusik daerah lain . Saat ini, mungkin, kita lebih mengenal alat musik modern, seperti gitar, piano, biola, dan sebagainya. Tetapi sebelum munculnya berbagai alat musik modern ini, sudah ada alat musik tradisional.

Semakin banyak budaya tradisional, termasuk alat musik daerah, yang ditinggalkan. Namun, masih banyak generasi muda yang terlibat dalam pelestarian alat tradisional Jawa Barat seperti angklung dan seruling. Kedua alat musik tersebut sering dilakukan sebagai alat musik tradisional.

Bahkan, masih banyak alat musik daerah lain yang patut dibanggakan dan dilestarikan agar anak cucu kita nantinya bisa berkenalan dengan alat musik tersebut. Itulah sebabnya kita akan melihat  alat musik tradisional paling populer dari Jawa Barat melalui artikel di bawah ini.

Rebab terbuat dari tembaga

Alat musik asal Jawa barat ini sudah ada sejak abad ke-9 Masehi dan masih ada hingga saat ini. Berlayar, pedagang Timur Tengah membawa rebab ke Indonesia. Alat musik yang terbuat dari tembaga ini memiliki 3 senar atau senar sebagai sound producer.

Seiring waktu, bahan utama untuk pembuatan rebab, yang awalnya terbuat dari tembaga, telah berubah, dan sekarang ada banyak rebab yang terbuat dari kayu, yang bentuknya menyerupai panah otomatis. Cara bermainnya adalah dengan menggesek senar, seperti saat memainkan alat musik modern, yaitu biola.

Alat musik seruling yang terbuat dari bambu

Berikutnya adalah alat musik paling populer dari jawa barat, yang disebut seruling.   Alat musik yang terbuat dari bambu atau kayu ini dimainkan dengan meniup lubang yang tersedia. Selain lubang tiup, ada juga lubang yang memungkinkan Anda untuk menyesuaikan nada sehingga jumlah lubang bervariasi dari 4 hingga 8.

Jumlah lubang disesuaikan dengan kebutuhan lagu yang dimainkan. Sebagian besar seruling di Jawa Barat memiliki 4 lubang berdasarkan lagu-lagu sunda yang sering dimainkan. Keberadaan seruling sangat penting sebagai alat musik, karena mampu memberikan melodi pada nyanyian lagu, sehingga terdengar nada tradisional, yang sangat kental.

Karies unik

Alat musik khas Jawa Barat, yang tidak kalah populer, adalah alat musik militer.   Alat musik unik ini harus diletakkan di bibir untuk memainkannya. Kemudian Anda dapat mengelus kelelawar untuk menciptakan resonansi suara dari gesekan pegangan dan ujung jari yang mengetuk instrumen.

Bambu sering digunakan sebagai bahan pembuatan carinding, meskipun ada juga carivora dari pelepah sawit. Sebagai aturan, carinal dari pohon palem digunakan untuk pria, dan karingan dari bambu digunakan untuk wanita. Sebelumnya, karnivora digunakan tidak hanya sebagai alat musik, tetapi juga sebagai lini tengah di sawah.

 Alat musik Kalung

Kebanyakan orang tidak bisa membedakan kalung dengan alat musik tradisional Jawa Barat  lainnya , yaitu angklung, karena sekilas terlihat sama. Calung terbuat dari bambu jenis awi wulung atau bambu hitam, dan ada juga calung yang terbuat dari bambu jenis lain, bambu ater.

Alat musik ini dimainkan sesuai dengan jenis calung, baik itu jinjing calung maupun rantay calung. Kalung yang dikenakan hanya dimainkan dengan tangan kanan, dan tangan kiri dengan kalung. Calung rantay bermain dengan kedua tangan, memukulnya. Cara duduk pemain harus disilangkan dengan kaki disilangkan untuk memudahkan gerakan dengan tangannya.

 Multitone dan double decker Angklung

Meskipun Anda bukan penduduk Jawa Barat, tentunya Anda sudah mengenal alat musik tradisional ini, karena sering dipamerkan sebagai salah satu alat  musik tradisional paling populer  dari Jawa Barat.   Alat ini, terbuat dari bambu, juga dikenal sebagai multitone atau double.

Cara bermainnya pun terkesan mudah, yaitu dengan mengocok alat musik .  Efek tubuh bambu menjadi sumber produksi suara dengan nada yang berbeda-beda, tergantung dari angklung yang digunakan. Karena getaran umum alat musik dapat mengeluarkan suara, angklung diklasifikasikan sebagai instrumen idiofonik.

Tarawangsa Mirip Rebab

Secara penampilan, mungkin tarawangsa memiliki kesamaan dengan rebab, tetapi perbedaannya adalah jumlah senar tarwangsa hanya dua bagian. Berbeda dengan rebab yang memiliki tiga senar, sehingga Anda sudah bisa lebih mudah dan cepat  membedakan dua alat musik dari Jawa Barat.

Meskipun Anda memiliki dua senar, Anda hanya dapat memainkan satu baris dengan menggeseknya. Sementara itu, senar lainnya dimainkan dengan merobek jari telunjuk tangan kiri. Tarawangsa sering dimainkan dengan alat musik lain, seperti Jentreng, untuk menciptakan nada atau melodi yang begitu indah.

Alat musik tradisional, kecapi

Alat musik rakyat lain yang menarik dari Jawa Barat adalah harpa. Dalam tembang sunda, sangat penting bahwa kecapi itu seperti alat pengiring. Hal ini berkaitan dengan dua fungsi harpa, yaitu kecapi ibu dan harpa anak, ketika mengiringi musik tradisional sunda, sehingga penting untuk mengetahui harpa tersebut.

Harpa induk memiliki tugas mengatur tempo, memulai musik, dan harpa yang digunakan biasanya memiliki 18-20 senar. Berbeda dengan kecapi anak, yang berfungsi sebagai pengiring musik frekuensi tinggi. Jumlah string lebih sedikit, yaitu 15 buah dibandingkan dengan jumlah string kecapi induk.

Alat musik tradisional Arumba

Alat musik lain dari Jawa Barat yang harus kita pelajari adalah arumba. Bagi sebagian orang, mereka mungkin masih belum mengenal nama alat  musik tradisional ini, terutama bagi masyarakat di luar Jawa Barat. Arumba termasuk dalam kelompok ansambel atau kombinasi dari beberapa alat musik sekaligus.

Alat musik ini terbuat dari bambu berkualitas, misalnya bambu hitam (wulung), benang bambu atau bambu awi temen. Meski merupakan gabungan dari beberapa alat musik, namun pada akhirnya arumba menjadi musikal dan jenis musik tersendiri yang kita kenal dari beberapa lagu tradisional Jawa Barat.

Jenglong sebagai pembuat suara utama

Alat musik lain dari Jawa Barat yang tidak boleh dilewatkan adalah “Jenglong”. “Jenglong” berfungsi sebagai sistem lagu atau soundwriter utama, sehingga perannya sangat penting dalam memainkan musik tradisional Jawa Barat. Kendati demikian, banyak dari kita yang belum mengenal alat musik dari wilayah Jawa Barat ini  .

Kelelawar khusus digunakan untuk menyerang Yenglong untuk menciptakan suara atau suara. Pemukul yang digunakan dalam alat musik ini terbuat dari bahan khusus untuk menciptakan suara yang tepat. Sebagai aturan, kelelawar ini memiliki pelapis untuk membuatnya lebih lembut, baik itu dari wol atau dari benang rajutan.

Celempung dari kulit bambu

Akhirnya, kita akan berkenalan dengan alat tradisional yang disebut celempung, terbuat dari kulit bambu. Suara itu dilengkapi dengan bantuan resonansi pada segmen batang bambu. Itulah mengapa tidak mudah untuk membuat  alat musik tradisional ini, karena setiap batang harus memiliki bentuk dan ukuran gasket yang berbeda.

Celempung memiliki dua senar dengan fungsi yang berbeda, yaitu senar untuk nada pelog dan senar untuk nada slendro, sehingga dapat digunakan untuk Siteran yang lebih panjang. Selain celempung, siter juga sering digunakan pada instrumen gamelan siteran sebagai fitur yang masih tersimpan hingga saat ini.

Masih banyak alat  musik tradisional yang bisa anda temukan dari Jawa Barat dengan keunikannya. Sebagian besar alat musik tradisional terbuat dari alam, baik itu kayu atau bambu, sehingga kesan tradisional yang ditampilkan sangat terlihat. Jadi, jangan berhenti terus mengenal alat musik khas Jawa Barat.

Selengkapnya

Sumber : https://www.teknohits.com